Orang ini bener-bener inspirasi buat gue sampai saat ini

     Seharusnya ini gue posting pada saat sebelum gue perkenalkan wahana baru di dalam kehidupan gue, yaitu Linux khususnya Ubuntu. Ini buat orang yang bener-bener jadi inspirasi buat gue dan kehidupan gue sampai saat ini terhitung dari kelas 2 SMK waktu itu. Wuih, lama bener sampe berbekas kekaguman gue atas orang ini. Tau dah ni orang mau kenal gue apa nggak.

     Waktu itu sih gue pernah posting di situs ini, gimana dia bisa merubah jalan hidup gue sebenarnya. Amazing dan awesome dia lakukan itu dengan kata-kata dan perbuatannya pada saat itu. Inget waktu itu pernah gue nonton di televisi, dia pernah bilang, “Kalau saya sih gak kayak orang-orang yang mau terkenal, saya cukup di belakang layar aja”. Di postingan gue yang judulnya kalo gak salah “Onno W. Purbo, He’s My Inspiration”. Nah dari situlah gue terbentuk jadi jelek kayak gini, haha

      Dan bagai badai bersambut, tawaran untuk bertemu sang maestro dateng dari temen gue yang kuliah di salah satu STMIK di Bekasi, yang Alhamdulillah-nya kampusnya itu menjadi rujukan berbagi ilmu ala Om satu ini. Tara.. gue pun akhirnya menyetujui tawaran itu, waktu itu sih gak penting masalah harga yang penting bisa ketemu om satu ini <ya iyalah, udeh kerja gitu>

      Pertama kali liat dan tatap muka langsung, kata pertama yang dia lontarkan dan hal yang membuat gue jadi ilfeel sama apa yang udeh gue bina sedari dini adalah “Masih pake “jendela”???!” <kenapa pake tanda seru, biar inget.>. Gue cuma bisa terperanga dan cuma mampu ngomong dalem hati “Untung dia gak liat laptop gue, untung cuma temen gue, hahahhaa. Aman!!”. Abis itu gue instrospeksi diri, dan berkata pada diri gue bahwa setelah ini gue harus yakin bahwa gue bisa pake Linux emang om satu ini doang.

      Sesi tanya jawab yang masih gue inget adalah salah satu auidence ada yang punya kesempatan untuk bertanya begini katanya, “Kang sebenernya bedanya Ubuntu Desktop sama Server apa sih? Kenapa mesti dikeluarin dua-duanya?”, Om satu ini jawab dengan gampang, “Apa ya bedanya? sama aja ah, menurut gue mah, orang gue mah tukang ngoprek apa juga gue buat server, namanya juga tukang ngoprek.”  <terusannya gue lupa, cuma inget intinya>. Terus gue cuma bisa diem, ngomong dalem hati. “Waduh, nih orang makan apa yak, bisa jawab gitu”. Bahasa gak formil, tapi mudah dimengerti.

     Penjelasan gue cuma gini, <berhubung bukan orang pinter tolong dimaafkan yah>. Kenapa Ubuntu selalu mengeluarkan dua versi baik Desktop maupun Server, Karena gini loh Desktop itu diperuntukkan pembuatannya untuk para user GUI, yang gak ngerti text Bash di Linux, tapi mau belajar. Dimulai dari Desktoplah dia belajar, sama kayak “jendela” <ini kalo yang migrasi>. Nah, kalo untuk server biasanya di setiap versi suka ada tapi tergantung kalo setahu gue sih 2-4 tahun sekali baru dikeluarin. Karena text Bash atau LILO jadi gak perlu banyak update environment cuma butuh beberapa aplikasi aja kan. Ini untuk orang-orang yang beruntung punya otak sekelas Kong Einstein atau Kong Newton, karena ya itu tadi kalo gak hafal bash-nya <atau biasa kita sebut perintahnya> ya nihil hasilnya. Persamaannya adalah kebalikannya Desktop bisa dibuat Server, dan Server bisa dibuat Desktop tinggal keinginan aja. Penjelasannya, “Tinggal gimana kita aja, mau pake Environment atau tidak”.

NB : Environment itu adalah Sumber Daya atau kalo dijendela disebut sebagai tema, tapi bukan tema. contohnya itu KDE, GNOME, XFCE dan lain-lain.

     Oke lanjut ke cerita, pulang gue cuma bisa tertegun lesu lihat game gue yang hampir punah keberadaannya, maklum waktu itu kan masih pake “jendela”, gue mikir saban hari bisa gak ya ini di instal di Ubuntu? ini kan game under “jendela”? Gue cari tutorial gimana cara instalnya dan tara… ketemu juga akhirnya makin yakin gue buat instal lapie gue dengan Linux <Ubuntu>. Usut punya usut itu yang nantinya bikin gue makin cinta sama Ubuntu gue.

Nah, itu lah om satu ini Onno W. Purbo, memberikan kejelasan bahwa sejarah gak selalu orang yang buat, tapi kita juga bisa buat sejarah buat masa depan.

Thanks Pak Onno, berkat beliau gue sampe sekarang ini.

Next Posting Instal FM 2010 (Football Manager 2010 di Ubuntu kita pake Wine)

Wassalam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s