Install FM 2010 di Ubuntu 11.10 Oneiric Ocelot

      Pernah tau FM (Football Manager) / CM (Championship Manager) ? Atau malah pernah maenin game ini? Game ini juga sempet menyita waktu gue sampai tua kayak gini. Awalnya itu waktu dikenalin CM 2004 sama kakak gue, gak bisa lah itu game dimaenin di kompie “selonjoran” gue, karena masih selonjoran gak berani buat berdiri katanya.

      Nah, pada saat gue masuk SMK kira-kira kelas 1 semester 2, dikenalin lah gue sama temen gue yaitu CM 2009. Berharap bisa jadi manager besar di tim besar sekelas AC Milan gitu, hehe. Abis itu gue maen sampe puas kan tuh, gak kenal waktu dah, ampe gak kenal cewek juga, hehe. Terus gue Instal game ini ke PC “Stand-Up” gue dirumah, berhasil dan dimaenin dah dengan tim kuat Barcelona sebagai Tim yang gue latih. Juara beberapa musim, denger yang baru <udeh lulus SMK> ada CM 2010 ditahun yang sama pula. Tapi dicari beberapa patch-nya <maklum Indonesia> gak ketemu-temu.

     Akhirnya digagalkan hasrat bermain tersebut sampe gue kerja. Eh, pas jalan sama temen gue di Harko Mangga 2, nemu dah tuh game yang serupa dengan CM yaitu FM 2010. Wah, kebetulan waktu itu masih baru-barunya kan game ini -> gue beli lah game ini dengan uang kantor a.k.a ongkos gue, hehe. Gue instal di PC “Stand-up” gue lagi kan tuh. CM 2009 gue remove -> instal baru game yang ini. Maen dari duduk sampe tiduran, dari tiduran sampe bangun lagi, dari bau apek sampe mandi lagi, sampe BAB juga. Tetep maen itu game jeda cuma pas kerja doang, haha.

       Beli laptop instal di laptop dah, dan karena PC “Stand-up” rada error di HDD-nya jadi gak gue lanjutin, untungnya gue sempet mengamankan beberapa data save-game gue disitu. Selang beberapa semester, ketemu Kang Onno W. Purbo, gue langsung mau ganti FULL laptop gue dengan Linux. Tapi, karna masih sayang dengan game gue, temen gue nyaranin untuk dual boot, gue bilang ogah, karena gue tahu kemampuan laptop gue udeh standar maklum laptop seken, hehe.

       Yaudahlah gue baca-baca akhirnya nemu juga cara instalasi FM 2010 di Linux-Ubuntu. Awalnya tuh Ubuntu gue pake cuma di Virtual Box maklum masih belum berani, sampe berhasil penginstalan dan berbagai macam aplikasi jadilah gue instal tuh laptop FULL dengan Ubuntu 11.10 Ocelot. Intinya gini dari sumber yang gue baca disini :

  1. Siapin Wine-nya -> sudo apt-get install wine winetricks | disarankan pake yang versi 1.2 tapi kalo gue rada nakal pake yang 1.3
  2. terus di terminal ketik winecfg | digeneral pilih Windows Xp sebagai default dari instalasi semua aplikasi dan didisplay uncheck pada bagian Allow pixel shader
  3. Nah terus siapin DVD FM 2010-nya, install kayak biasa waktu di “jendela”
  4. Setelah itu jangan menginstal directx dari DVD-nya tapi diinstal secara terpisah | winetricks directx9 vcrun2005 vcrun2005sp1 sama dengan java-nya juga diklik disini download versi windowsnya untuk penyesuaian dengan wine-nya.
  5. Buka winetricks terus pilih ke winecfg pilih menu libraries terus drop-downlist
  • “d3dx9_26″=”native”
  • “d3dx9_28″=”native”
  • “d3dx9_31″=”native”
  • “d3dx9_35″=”native”
  • “d3dx9_36″=”native, builtin”
  • “d3dx9_39″=”native”
  • “d3dx9_42″=”native”
  • “d3dx9_43″=”native”
  • “d3dxof”=”native”
  • “d3dx11_42″=”native”
  • “d3dx11_43″=”native”
  • mmdevapi=”disabled”
  • openal32=”native”
  • terus coba jalankan FM dengan terminal dengan cara ke menu instalasi tadi misal gue pake => cd ~/.wine/drive_c/Program\ Files/Sports\ Interactive/Football\ Manager\ 2010/ <enter> ==> terus ketik wine fm.exe
  • Kalo pertama kali biasanya langsung jalan, terus disabled 3d displaynya di prefference-nya
  • Nah setelah itu adalah langkah paling mutakhir dan biasanya berhasil
    terus-terusan coba dengan ketik :
    winetricks orm=fbo
    lalu wine fm.exe >> kalo gak jalan CTRL + C
    coba lagi dengan winetricks=backbuffer
    lalu coba lagi wine fm.exe >> begitu seterusnya sampe jalan lagi
  • Begitu seterusnya, emang rada gokil sih tapi buat game satu ini gue rela ngapain aja, hehe

Terima Kasih

Next Posting : “Maybe” tentang gambas2 

Orang ini bener-bener inspirasi buat gue sampai saat ini

     Seharusnya ini gue posting pada saat sebelum gue perkenalkan wahana baru di dalam kehidupan gue, yaitu Linux khususnya Ubuntu. Ini buat orang yang bener-bener jadi inspirasi buat gue dan kehidupan gue sampai saat ini terhitung dari kelas 2 SMK waktu itu. Wuih, lama bener sampe berbekas kekaguman gue atas orang ini. Tau dah … Baca lebih lanjut

Sendal jepit hilang saat shalat? Ini tips&triknya

     Kalo inget masa lalu, ini tuh pengalaman yang berkelanjutan hingga kakek-kakek kali. Terang aja masa setiap kali mau tinggal shalat, baik shalat jum’at, tarawih, dan ied gue mesti was-was terus, hehehe <maklum daerah rawan maling sendal>. Baru-baru ini gue lupa akan hal itu, karena udeh 12 kali pake sendal baru itu gak ada yang ambil, nah pas hari H di hari jum’at, gue lupa pake sendal itu ke Masjid untuk Ibadah, namanya juga gak inget ya lupa deh. Baca lebih lanjut

Kenapa Ubuntu itu “Ubuntu”??

     Sejarahnya sih sebenarnya gak penting, cuma penting banget buat di bahas. Kalau di telusuri ternyata Ubuntu berasal dari sebuah filosofi masyarakat Afrika Selatan, yang artinya adalah “Kemanusiaan kepada sesama”. Kenapa bisa dari Afrika Selatan kenapa gak filosofi Indonesia aja “Bhineka Tunggal Ika”? Karena ternyata..eh..ternyata sumber pendanaan terbesar proyek ini dimulai dari sebuah perusahaan besar di Afrika Selatan yaitu Canonical Ltd. yang merupakan sebuah perusahaan yang dimiliki oleh pengusaha bernama Mark Shuttleworth.

     Filosofi dari Ubuntu adalah sebagai berikut :

  • bahwa perangkat lunak harus tersedia dengan bebas biaya
  • bahwa aplikasi perangkat lunak tersebut harus dapat digunakan dalam bahasa lokal masing-masing <pantes bahasa Indonesia ada, coba kalo ada bahasa Sundanya juga, manteb ini> dan untuk orang-orang yang mempunyai keterbatasan fisik
  • bahwa pengguna harus mempunyai kebebasan untuk mendapatkan, mengubah, dan mendistribusikan perangkat lunak sesuai dengan apa yang mereka butuhkan tanpa halangan apapun

     Wuih, mantep yak?ternyata begitu tenggang rasanya Ubuntu ini untuk rakyat Indonesia, maklum pada maunya yang gratis,😆 . Perihal kebebasan inilah yang membuat Ubuntu berbeda dari perangkat lunak berpemilik (proprietary) lainnya, bukan hanya peralatan yang Anda butuhkan tersedia secara bebas biaya, tetapi Anda juga mempunyai hak untuk memodifikasi perangkat lunak Anda sampai perangkat lunak tersebut bekerja sesuai dengan yang Anda inginkan. Bebasnya Alhamdulillah yah, susu-atu banget!!

     Itu baru filosofi bagaimana dengan sejarah pertama kali karena apa yak? jadi Ubuntu di rilis pertama kali tanggal 20 Oktober 2004, dengan nama Warty Warthog. Sebagai salah satu proyek andalan dari Debian <Distro Induk Ubuntu>. Sasaran awal Ubuntu adalah menciptakan sebuah desktop Linux yang mudah dipakai. Ubuntu menjadwalkan Sistem Operasinya dirilis setiap 6 bulan sehingga sistem Ubuntu dapat terus diperbarui dan diawasi paket-paketnya.

Versi Kode nama Tanggal Perilisan Didukung sampai
Desktop Server
4.10 Warty Warthog 20-10-2004 2006-04-30
5.04 Hoary Hedgehog 08-04-2005 2006-10-31
5.10 Breezy Badger 13-10-2005 2007-04-13
6.06 LTS Dapper Drake 01-06-2006 2009-07-14 2011-06-01
6.10 Edgy Eft 26-10-2006 2008-04-25
7.04 Feisty Fawn 19-04-2007 2008-10-19
7.10 Gutsy Gibbon 08-10-2007 2009-04-18
8.04 LTS Hardy Heron 24-04-2008 2011-05-12 2013-04
8.10 Intrepid Ibex 30-10-2008 2010-04-30
9.04 Jaunty Jackalope 23-04-2009 2010-10-23
9.10 Karmic Koala 29-10-2009 2011-04-30
10.04 LTS Lucid Lynx 29-04-2010 2013-04 2015-04
10.10 Maverick Meerkat 10-10-2010 2012-04
11.04 Natty Narwhal 28-04-2011 2012-10
11.10 Oneiric Ocelot 13-10-2011 2013-04
12.04 LTS Precise Pangolin 2012-04-26 2017-04

      Nah itu adalah versi-versi yang sudah dirilis oleh Ubuntu itu sendiri. Kalo dipikir-pikir mungkin karena dilahirkan dari Afrika Selatan maka dari itu Ubuntu selalu menggunakan Release code yang terdiri dari dua kata yang berupa adjective (kata sifat) yang diteruskan dengan nama hewan yang disusun secara alphabetis setiap rilisnya, kecuali versi 6.06 ke bawah (4.10; 5.04; 5.10). Misalnya Hardy Heron, terdiri dari kata sifat hardy (Bold; brave; stout; daring; resolute; intrepid.[1913 Webster]) dan heron (sejenis burung).

     Jadi tau kan sekarang kenapa Ubuntu itu “Ubuntu” dan selalu memakai nama hewan di tiap rilisnya?? Itulah sebabnya Ubuntu cinta dengan Kemanusiaan, karena memegang filosofi tersebutlah Ubuntu tetap menjadi pilihan utama setiap new-bie bidang pe-Linux-an. Terima kasih Bapak Ian Murdock selaku pembuat Debian dan Mark Shuttleworth yang mau menyumbangkan hartanya cuma buat di gratisin sama gue dan para pengembang.

..::I LOVE YOUR MADE::..

😉

Nginstal Linux di Kompie sendiri

Nginstal Linux, hmmm😯 >> susah..susah..mudah sih. Mudahnya gak pake “mesti” inget serial number doang. Tapi enaknya di Linux kita bisa eksperimen bahkan sampai bikin OS baru (Awesome!). Langkah pertama Pastikan udeh punya komputer atau laptop atau netbook yang ada harddisknya ya, kalo dulu mah cuma 1,5 GB – 5 GB juga udeh muat, makannya bisa … Baca lebih lanjut

Linux..Oh Linux!! “History or not”

Dalam berbagai hal, “Linux is free-dom not free”, dia bukan gratis tapi bebas. Sebab apa?Karena dalam pembuatannya Kong Linus cuma mau buat sebuah Sistem Operasi yang dapat terlihat setiap source codenya serta bebas di pelajari oleh semua orang (opensource), bebas di kembangkan, bebas untuk dibawa ke berbagai platform, bebas di bagikan, tetapi dianjurkan tidak bebas diperjualbelikan.

Itu lah Linux, yang tidak punya berbagai kesempatan untuk menjualbelikan sebagian sistem source. Kernel pertama yang mungkin menjadi adopsi dari berbagai Sistem Operasi di Dunia dan menjadi pangkal dari segala hal yang menyangkut sistem operasi adalah UNIX. Itu yang membuat Om Gates, Om Steve Jobs (R.I.P) dan Om Linus membuat kepribadian dari dirinya.

Penjelasan yang gak penting sih, kalo salah juga tolong dibenerin ya. Namanya juga ngeluarin unek-unek Pak.

Nah, dari segala perbuatannya itu Om Linus, mewujudkan suatu komunitas yang lahir dengan sendirinya akibat pertentangan dari Dunia “Jendela” yang semakin kesini <pada zamannya> semakin komersil <gak kebeli>. Mulai dari Distro besar seperti Red Hat dengan RPM-nya, Debian dengan deb-nya, dan Slackware dengan slx-nya.

Menjadi seukuran-ukuran yang lebih spesifik dan yang paling populer adalah Fedora, Ubuntu, serta SuSe. Kenapa??Karena mereka rutin memberikan update tentang Distro-distro yang mereka buat <maklum buru-buru,jadi ada salah compile gitu deh>. Karena bebas, Linux itu banyak macem dan banyak cara untuk penginstalannya, tapi zaman telah berubah untuk memudahkan orang-orang yang mau belajar Linux, mereka telah membuat versi portable-nya yang mereka namakan LIVE CD.

Nah, maka dari itu untuk yang mau belajar silahkan download versi LIVE CD-nya deh. Biar mudah belajarnya, jangan dulu ke yang hard, soft aja dulu mengenal software pasti berawal dari ketertarikan pada gamenya kan?? Coba gamenya aja dulu, hehe.
Terima Kasih
Wassalammualaikum Wr. Wb.
(Tahun baru diharapkan lebih sopan)

NB : Entah kapan penjelasan tentang instalasi Linux boleh??

New News from me!

Buat yang baru tampil lagi di Dunia pertulisan ini, “jangan malu buat ngungkapin perasaan lu! gue juga gitu.”

Nah kalo buat yang baru lagi nulis, “Jangan khawatir besok atau lain waktu juga pasti di baca lagi sama yang pengen.” <hahaha>
Tapi, buat gue semua itu nihil Cing.

Oh iya berita baru dari gue adalah <kalo yang mau tau>. Gue udeh cerai dengan “Jendela” di rumah gue dan yang ada di rumah cuma Pinguin..Pinguin..dan Pinguin.  Mungkin ada beberapa orang yang mau mulai atau udeh lama mulai memakai Linux, “Jangan takut Bung or Mba, masih banyak waktu untuk Re-install kalo salah-salah kegiatan, mumpung gratis dan gak ada SN yang harus di apal.”

Jadi, mulai hari ini gue update, gue harus berbagi bersama dengan WordPress ini. Karena kata Kong Linus, Linux itu untuk di bagi-bagi bukan buat sendiri. Kata Sang Pujangga juga, “Jangan pelit sama Ilmu, entar musnah!”

Sekian dan terima kasih
Wassalammualaikum Wr. Wb.